Thursday, November 7, 2013

Benarkah Buat 7 Kali Umrah Dapat Pahala Haji?

DALAM masa kita mengerjakan ibadah haji, hendaklah kita elakkan diri dari melakukan perkara khurafat, anggapan-anggapan yang negatif hendaklah kita elakkan. Kita jangan suka main “ikut-ikut” orang lain. Maksudnya, apa orang buat, kita ikut buat, sedangkan apa yang dilakukan oleh orang itu tidak betul melanggar hukum agama. Apa yang hendak kita kerjakan terutama dalam ibadah haji ini mestilah berdasarkan ilmu, dan ilmu agama. Jangan main ikut-ikut tak tentu pasal. Ada anggapan salah bahawa dengan melakukan “tujuh kali Umrah” akan mendapat “Satu Haji.” Anggapan ini, menurut apa yang disebut oleh para ulama dulu (salaf) adalah tidak betul. Pahala haji akan kita perolehi setelah kita melakukan ibadah haji dengan menyelesaikan “ilmu rukunnya”, dan “lima rukun wajib hajinya.” Setelah melakukan semuanya itu dengan sempurna “rukun” dan “wajib hajinya” barulah cukup syarat melakukan ibadah haji. Soal dapat pahala, soal diterima atau tidak, itu bukan soal kita. Itu terpulang kepada Allah s.w.t. menilainya.
Allah s.w.t. Yang Maha Mengetahui ibadah, atau pun amalan seseorang itu. Itulah sebabnya, kita melihat ada jemaah haji kita apabila tiba di Makkah berebut-rebut membuat “umrah” sebelum waktu wukuf tiba.
Sedangkan, kita memerlukan tenaga yang banyak lagi kerana rukun haji belum buat, dan wajib haji iaitu melontar dan sebagainya belum dilakukan. Dan ini memerlukan tenaga, sedangkan kita “dah pulun” buat Umrah tujuh kali. Kemudian kita beritahu pula orang, “Aku dah buat tujuh kali, 10 kali, 20 kali umrah.” Timbullah rasa riak. Bila tenaga sudah dihabiskan dengan melakukan Umrah sepanjang masa itu kita berada di Makkah, tiba waktu wukuf dan masa mengerjakan haji kita sudah kehabisan tenaga. Kita jadi letih, demam dan macam-macam lagi. Ini semuanya hendaklah dielakkan. Jangan main ikut-ikut orang. Jangan dengar cakap-cakap orang yang tidak ada sumber hukumnya. Dengar cakap-cakap orang tidak ada ilmu agama dan pengetahuan agama lagi mengarut. Banyak hal khurafat yang sering dilakukan oleh jemaah haji kita. Jemaah haji negara lain pun ada buat sama. Kadang-kadang masuk ke Masjidil Haram menerusi Babulsalam, mereka menyentuh pintunya lalu menyapu kemukanya. Ini semua kerja khurafat. Satu lagi perkara yang sering berlaku ialah mengusap tiang masjid. Konon dengan mengusap itu dan sapu ke muka, wajah akan jadi cantik. Dan “peluk tiang jin” akan panjang umur. Dari sumber manakah yang mereka dapat sukar untuk dipastikan. Yang peliknya mereka sanggup mengerjakan hal-hal yang serupa itu, mengarut...
Allah s.w.t. sudah tentukan umur seseorang. Dari dalam rahim ibu lagi Allah sudah perintahkan Malaikat yang tugasnya untuk menulis masa depan manusia itu sendiri. Adalah satu perkara yang mengarut dengan memeluk “tiang jin” itu akan  panjang umur. Kita jangan terpedaya dengan cakap-cakap orang. Kadang-kadang ada orang baru pulang dari haji bawa cerita-cerita yang bukan-bukan. Yang mendengarnya, apa lagi yang belum pernah ke Makkah akan percaya dengan cerita itu, dan perbualan yang tidak berdasarkan kepada ilmu agama. Sebaik-baik bertanya kepada mereka yang diberi otoriti dalam bidang agama. Kita tahu dia seorang yang ada ilmu agama, dan tanyalah mereka. Mengenai “tiang jin”, dari mana mereka dapat cerita ini? Kenapa pula dinamakan tiang jin. Apakah jin ada tiang dalam masjid?

Selanjutnya dapatkan Hidayah November 2013 di pasaran...

1 comment:

Fatimah Bt Tony said...

Wah.. Perkongsian yang sangat menarik. Tq admin.. Trip menunaikan umrah secara percuma.